Whooila!

Whooila! adalah tempat ngobrol santai
 
IndeksIndeks  FAQFAQ  PendaftaranPendaftaran  Login  
Belum terdaftar di Forum Whooila! [Daftar Sekarang!!] // Mau Liat yang aneh-aneh?? Klik Disini!!
Warung Kopi | Lounge Pictures & Video | Gosip Yuk! | Berita dan Politik | Humor | Games | Olahraga | Khusus Dewasa | Teknologi

Panduan Member Baru: Posting Thread Baru dan Post Repply [Klik Disini!!]
Mau Akses Room Khusus Dewasa 17++ [Klik Disini!!]

Bagikan
Share | 
 

 Mengenaskan, Peternak Harimau Cina Kelimpungan Karena Kelebihan Populasi (Sengaja Dibiarkan Mati) - [Whooila!]

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
scarlet84
[V.I.P Member]


Jumlah posting : 176
Points : 11716
Reputation : 0
Join date : 18.02.10
Lokasi : hanya dia yang tahu

PostSubyek: Mengenaskan, Peternak Harimau Cina Kelimpungan Karena Kelebihan Populasi (Sengaja Dibiarkan Mati)   Tue Feb 23, 2010 12:30 am


Kondisi harimau ini sangat mengenaskan, ini hanyalah seekor dari 1500-an lebih harimau yang kini tidak terawat di sebuah peternakan harimau terbesar di Cina


Mungkin tahun macan (harimau) kali ini tidak begitu baik bagi hewan hewan yang saat ini berada di peternakan Guilin di Cina yang terkenal dan terluas di negara tirai bambu tersebut. Bahkan bisa jadi di tahun macan kali inilah para harimau-harimau di Cina tersebut menantikan lonceng kematian mereka satu persatu.

Bermula pada tahun 1993 seorang taipan bernama Zhou yang saat itu berusia 47 tahun yang juga memiliki shio macan membuka taman sekaligus pengembang biakan harimau ini dimulai dengan 60 ekor, harimau dengan perawatan yang intensif akhirnya jumlahnya saat ini mampu mencapai 1500 an ekor.


Kondisi peternakan harimau di Guilin, sebuah taman penangkaran satwa khusus harimau di Cina

Namun biaya perawatan yang tinggi dan terus berkembang biaknya satwa langka ini membuat pihak pengelola akhirnya kelimpungan, belum lagi setiap tahun macan permintaan satwa ini cukup tinggi. Sebenarnya penjualan satwa harimau menurut Undang-undang yang berlaku tidak diperbolehkan, namun tidak adanya tindakan yang tegas terhadap pelakunya membuat perdagangan satwa secara gelap marak terutama setiap tahun Macan tiba.

Di dalam peternakan itu sendiri saat ini kondisinya amatlah mengenaskan, bau busuk bangkai tercium dimana mana, belum lagi kondisi banyak harimau yang terluka yang seharusnya memerlukan perawatan tidak dirawat dan terkesan sengaja dibiarkan. Hal ini terjadi karena apabila para satwa buas ini mati maka tulangnya bisa segera diambil dan dijadikan bahan baku anggur serta jamu tradisional Tiongkok terutama obat kuat yang terkenal sangat manjur tersebut, dan harganyapun cukup mahal. Menurut info dari Mail Online yang dikutip ruanghati.com menyebutkan untuk 1 botol anggur yang diolah dari tulang harimau bisa mencapai hingga sekitar Rp 6 juta


Deretan kandang-kandang harimau itu kini semakin memprihatinkan dan tidak terawat, bau busuk bangkai tercium dimana-mana karena banyak harimau yang sakit serta luka karena bertarung sesama harimau. Hal ini terjadi karena semakin besarnya populasi dan tidak diimbangi dengan luasnya area hidup yang wajar yang mutlak dibutuhkan harimau

Di setiap peternakan pasti ada pabrik anggur. “Mereka memproduksi anggur macan yang secara sembunyi-sembunyi dijual. Di etiketnya tidak ada tulisan macan. Tapi kalau anda tanya pegawai di sana mereka bersumpah itu anggur macan. Mereka mengajak pengunjung melihat bagaimana anggur macan dibuat dari tulang macan.”

Menurut Lisa Hua hanya ada satu jalan keluar, peternakan harus ditutup. Saat ini berbagai peternakan itu sibuk melobi, justru pada tahun macan ini. Mereka ingin agar perdagangan produk macan diperbolehkan lagi. Hua dan organisasinya, International Fund for Animal Welfare (IFAW), serta berbagai organisasi perlindungan satwa lainnya melakukan segala upaya untuk menghalangi punahnya macan liar. Jumlah macan liar di seluruh dunia cuma 3200. Di Cina, macan liar masih bisa ditemukan dalam jumlah kecil di wilayah tenggara, Tibet dan Yunnan. Peluang hidup paling besar ada pada Macan Amur yang tinggal di perbatasan Rusia dan Cina. Namun, jumlah mereka cuma 20 ekor.


Proses pembuatan anggur dari tulang harimau yang dilakukan di dalam area peternakan itu sendiri

Jill Robinson, direktur Hewan Asia, memiliki sedikit keraguan bahwa taman jaringan serupa penjual harimau bagian lain, seperti kulit, gigi, bola mata, kumis dan penis: semua sangat bernilai dalam obat tradisional Cina. Ada hal lainnya selain obat yaitu tonik harimau, dimana ada kepercayaan timur yang yakin bahwa seseorang yang menggunakan tonik harimau akan memiliki keberanian luar biasa dalam perilakunya.

Melihat fenomena seperti ini sungguh dilematis disatu sisi banyak kalangan berupaya keras untuk berjuang menyelamatkan hewan harimau walau dengan biaya tinggi disatu sisi komersialisasi hewan ini sangat marak karena alasan ekonomis yang sangat menguntungkan.

Semoga nasib para hewan buas ini tidak lebih buruk keadaannya dan semoga bisa menjadi bahan pelajaran bagi para pengelola satwa langka ini di tanah air dimana sempat diberitakan di media asing pemerintah kita berencana akan memperbolehkan penjualan harimau kepada orang kaya untuk di ternakan dengan alasan mencegah supaya tidak punah, namun bila seperti kondisi di Cina bagaimana? Apakah semakin tambah baik?
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 

Mengenaskan, Peternak Harimau Cina Kelimpungan Karena Kelebihan Populasi (Sengaja Dibiarkan Mati)

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Whooila! :: Bla Bla Bla :: Warung Kopi-


Membuat forum | © phpBB | Free forum support | Kontak | Report an abuse | Sosblogs.com