Whooila!

Whooila! adalah tempat ngobrol santai
 
IndeksIndeks  FAQFAQ  PendaftaranPendaftaran  Login  
Belum terdaftar di Forum Whooila! [Daftar Sekarang!!] // Mau Liat yang aneh-aneh?? Klik Disini!!
Warung Kopi | Lounge Pictures & Video | Gosip Yuk! | Berita dan Politik | Humor | Games | Olahraga | Khusus Dewasa | Teknologi

Panduan Member Baru: Posting Thread Baru dan Post Repply [Klik Disini!!]
Mau Akses Room Khusus Dewasa 17++ [Klik Disini!!]

Bagikan
Share | 
 

 Taufik Hidayat Arena - [Whooila!]

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
cHakeL
[V.I.P Member]


Jumlah posting : 401
Points : 18374
Reputation : 0
Join date : 18.02.10

PostSubyek: Taufik Hidayat Arena   Wed Feb 24, 2010 7:16 pm

Taufik Hidayat telah membuktikan bahwa tidak semua atlet dan mantan atlet ingin memegang posisi sehingga mereka dapat melakukan perjalanan dan berbicara selama sisa hidup mereka. Beberapa, seperti Taufik, sudah siap untuk berinvestasi dan melihat olahraga mereka mencapai ketinggian lebih besar.

Atlet seperti Taufik pantas disebut ikon dan harus menjadi pemimpin. Sedikit bicara, lebih banyak tindakan.

Hanya karena Taufik Hidayat mengundurkan diri dari tim nasional Indonesia kamp pelatihan dan berbalik profesional tahun lalu tidak berarti bahwa hidupnya adalah setiap kurang sibuk.

Pada kenyataannya, sibuk hanya bagaimana mantan juara dunia dan Olimpiade ingin menjadi.

Persaingan sendiri tidak mengemudi Taufik lagi. Rencananya untuk membangun Taufik Hidayat Arena, 6.600 meter persegi sebuah kompleks olahraga di Kelapa Dua, Ciracas, Jakarta Timur, Jakarta Timur, ditetapkan untuk mulai setelah tiga tahun persiapan.

28 tahun ingin mewujudkan impian lama waktu mengelola kamp pelatihan sendiri untuk anak-anak berbakat. Namun, ia mengatakan arena lokasi yang diajukan, lima menit berkendara dari Persatuan Bulutangkis Indonesia (PBSI) kamp pelatihan di Cipayung, hanya kebetulan.

"Saya tidak bermaksud menjadi pesaing PBSI. Sebenarnya, saya ingin membantu PBSI untuk meningkatkan para pemain 'regenerasi dengan menciptakan lebih banyak pemain berbakat melalui proyek saya, "Olimpiade Athena 2004 meraih medali emas dan 2005 juara dunia kepada Jakarta Globe pada hari Senin dalam sebuah wawancara di rumahnya di Jakarta Selatan.

"Seperti kita semua tahu, bulu tangkis Indonesia sedang mengalami musim kasar. Aku dibesarkan dengan bulutangkis dan hidup dari itu. Saya kira sudah waktunya bagi saya untuk mengabdikan diri untuk Indonesia yang lebih baik. "

Dirancang oleh M. Ridwan Kamil dari Urbane Indonesia, sebuah perusahaan konsultan arsitektur di Bandung, Jawa Barat, Taufik Hidayat Arena dijadwalkan menjadi gedung asimetris dengan delapan pengadilan bulutangkis dan dua lapangan futsal. Konstruksi dijadwalkan akan dimulai pada Maret atau April.

Arena yang tidak biasa itu dimaksudkan untuk melihat relect kepribadiannya, kata Taufik.

"Saya senang menjadi berbeda, dan desain bangunan yang berbeda dari stadion bulutangkis lain," katanya.

Ketika selesai, arena juga akan termasuk 10 kamar yang dapat digunakan untuk rumah sebanyak 20 shuttlers.

Dalam rangka mewujudkan mimpinya, Taufik dan para pendukungnya akan membutuhkan banyak dukungan finansial. Sementara ia menolak untuk mengungkapkan biaya yang tepat, ia menawarkan sebuah petunjuk.

"Kalau biaya tanah Rp 1 juta per meter persegi, aku butuh lebih dari Rp 6 miliar untuk tanah saja," kata Taufik. "Uang akan datang dari keluarga, sponsor, donor dan investor, serta saku. Ini biaya besar. "

Bekerja dengan waktu panjang pelatih, Mulyo Handoyo, Taufik mengatakan ia berharap untuk mengelola sebuah tim yang bertugas mencari-dan-datang shuttlers di kompetisi lokal dan nasional, selain yang sudah di sekolah bulutangkis.

"Kami akan bekerja sama dengan sponsor, seperti Milo, di mana saya dipercaya sebagai duta besar, untuk mendukung mereka. Kami dapat menawarkan mereka beasiswa," katanya.

Taufik ini tidak akan melupakan komitmen pada-pengadilan di tengah-tengah memberikan kembali kepada olahraga. Selain arena, dua yang lain adalah proyek-proyek besar untuk memenangkan All England dan Indonesia Terbuka Super Series judul.

Kemenangan di All England 2010 Indonesia akan mengakhiri kekeringan gelar di turnamen itu sejak tahun 2003, ketika Sigit Budiarto dan Candra Wijaya di ganda putra kejuaraan. Negara terakhir tunggal putra mahkota datang ketika Heryanto Arbi berturut-turut memenangkan gelar pada tahun 1993 dan 1994, mengalahkan Joko Suprianto dan Ardy Wiranata.

Taufik hilang di final All England pada tahun 1999 dan 2000.

Dia juga mengatakan ia ingin mengalahkan rekor Ardy Indonesia Terbuka tujuh kejuaraan. Taufik memenangkan rumahnya Super Series pada tahun 1999, 2000, 2002, 2003, 2004 dan 2006.

Sementara ia meninggalkan tim nasional untuk mencari lebih fleksibel dengan jadwal, Taufik mengatakan ia akan bermain untuk Indonesia lagi - dengan satu syarat.

"Aku tidak akan tiba-tiba panggilan. Mereka [PBSI] harus memberitahuku segera kapan pun mereka membutuhkan saya, jadi saya bisa mengatur jadwal dan mempersiapkan diri lebih baik," katanya. "Saya juga harus membicarakannya dengan keluarga saya dan meminta izin mereka untuk bergabung dengan tim nasional lagi."

Tuntutan pada waktu akan semakin besar pada akhir tahun ini, meskipun beban ini mungkin menjadi paling bahagia semua. Taufik dan istrinya, Ami Dianti Gumelar, sedang hamil anak pertama mereka pada bulan Juni.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 

Taufik Hidayat Arena

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Whooila! :: Yuk Yak Yuk! :: Olahraga-


Free forum | © phpBB | Free forum support | Kontak | Report an abuse | Free blog